Shakira Hadapi Hukuman 8 Tahun Penjara Atas Dugaan Kasus Penipuan Pajak

oleh -7 views

Porostimur.com, Barcelona – Penyanyi Shakira menghadapi hukuman delapan tahun penjara setelah diperintahkan untuk diadili atas kasus dugaan penggelapan pajak senilai £12 juta atau setara Rp197 miliar.

Otoritas kehakiman mengumumkan pada Selasa (27/9/22) penyanyi ‘Hips Don’t Lie’ itu bisa menghadapi hukuman penjara setelah dia menolak kesepakatan pembelaan pada bulan Juli atas tuduhan penggelapan pajak.

Seorang hakim di pengadilan investigasi di Esplugues de Llobregat dekat Barcelona secara resmi memerintahkan penyanyi itu untuk diadili. Tanggal persidangan belum diumumkan, tetapi diharapkan dalam beberapa bulan mendatang.

Penyanyi Kolombia berusia 45 tahun itu berbagi putra Sasha, tujuh, dan Milan, sembilan, dengan pemain sepak bola Spanyol Gerard Piqué, 35, dari siapa dia baru-baru ini berpisah setelah tuduhan dia selingkuh.

Shakira dituduh menipu Departemen Keuangan Spanyol dari kekayaan selama periode tiga tahun dari 2012 hingga 2014.

Jaksa menginginkan hukuman maksimum atas enam tuduhan penipuan pajak yang terpisah dengan total £12 juta (Rp197 miliar).

Tuduhan itu terkandung dalam dakwaan yang diajukan oleh jaksa ke pengadilan investigasi di dekat Barcelona, dan diumumkan untuk pertama kalinya pada 29 Juli.

Seorang perwakilan Shakira mengatakan dalam sebuah pernyataan ketika kasus ini pertama kali menjadi berita utama sebagaimana dilansir Independent UK, Kamis (29/9/2022).

“Shakira selalu bekerja sama dan mematuhi hukum, menunjukkan perilaku tanpa cela sebagai individu dan pembayar pajak, dan dengan setia mengikuti nasihat PriceWaterhouse Coopers, perusahaan bergengsi dan diakui secara global,” katanya.

“Sayangnya, Kantor Pajak Spanyol, yang kehilangan satu dari setiap dua tuntutan hukum dengan pembayar pajaknya, terus melanggar haknya dan mengejar kasus tak berdasar lainnya. Shakira yakin bahwa dia tidak bersalah akan dibuktikan pada akhir proses peradilan,” ungkap perwakilan Shakira.

Selain hukuman penjara delapan tahun, jaksa penuntut negara bagian menginginkan ibu dua anak itu didenda 19,2 juta poundsterling (Rp312 miliar).

Sekadar informasi, penyanyi bernama asli Shakira Isabel Mebarak Ripoll dituduh berpura-pura tinggal di luar negeri untuk menghindari membayar pajak meskipun pindah ke Barcelona pada 2011 untuk bersama Gerard.

Dia telah membayar sekitar £2,5 juta (Rp48 miliar) kepada petugas pajak Spanyol. Shakira, yang sebelumnya tinggal di Bahama, terdaftar sebagai wajib pajak penuh di Spanyol pada tahun 2015.

Penduduk resmi di Spanyol membayar pajak atas pendapatan mereka di seluruh dunia. Banyak orang yang menghabiskan lebih dari 183 hari dalam satu tahun kalender di sana dianggap sebagai penduduk Spanyol untuk tujuan pajak.

Inspektur pajak menghabiskan lebih dari satu tahun untuk memeriksa penyanyi itu dan bahkan mengunjungi penata rambut favoritnya di Barcelona.

Mereka juga menjelajahi media sosialnya untuk mencoba menunjukkan bahwa dia menghabiskan sebagian besar dari tiga tahun dalam perselisihan di Spanyol.

Mereka menyimpulkan dia telah sengaja menghabiskan 242 hari di Spanyol pada 2012, selama 212 hari pada 2013 dan 243 hari di negara itu pada 2014.

(red/sindonews)

No More Posts Available.

No more pages to load.