Temuan Peluru “Anak Panah” Balikkan Fakta-fakta Pembantaian Bucha Ukraina

oleh -69 views
Link Banner

Porostimur.com, Ambon – Media Inggris The Guardian mempublikasikan hasil penyelidikan forensik apa yang selama ini disebut “Bucha Massacre” di Ukraina.

Ukraina dan pihak barat gencar menuduh Rusia melakukan pembantaian dan bahkan menggunakan istilah genosida di Bucha.

Tuduhan datang setelah pasukan Rusia meninggalkan Bucha, pascanegosiasi di Istanbul, Turki.

Teks dan foto serta video yang ditampilkan Kiev serta media barat, menyodorkan “horor” di Bucha, kota kecil tak jauh dari Kiev.

Menurut The Guardian, dokter forensik menemukan benda yang disebut fléchettes, sejenis anak panah kecil terbuat dari logam tajam.

Benda kecil itu dimasukkan ke  peluru artileri. Senjata pembuuh ini jarang digunakan dalam perang modern.

Presiden Volodymyr Zelensky (tengah) berjalan di kota Bucha, tepat di barat laut ibukota Ukraina Kyiv pada 4 April 2022. – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pada 3 April 2022 bahwa kepemimpinan Rusia bertanggung jawab atas pembunuhan warga sipil di Bucha, di luar Kyiv , di mana mayat ditemukan tergeletak di jalan setelah kota itu direbut kembali oleh tentara Ukraina. (Photo by RONALDO SCHEMIDT / AFP) (AFP/RONALDO SCHEMIDT)

Menurut Guardian, flechette itu ditemukan di tubuh korban yang dimakamkan di kuburan massal Bucha.

Uniknya fakta ini membalikkan sejumlah fakta, yang justru memperkuat bukan Rusia yang melepaskan tembakan artileri khusus berisi alat pembunuh massal itu.

Artileri berpeluru flechette dikuasai baik Rusia maupun militer Ukraina.

Melihat posisi pasukan Rusia yang ada di Bucha, menjadi tidak masuk akal Rusia menembakkan artileri ke wilayah yang waktu itu masih dikuasai pasukannya.

Situs politik dan militer Southfront.org, Selasa (26/4/2022) menulis, indikasi kuat dari fakta ini menunjukkan militer Ukraina atau kelompok nasionalisnya yang justru menembaki warga sipil Bucha.

Brian Berletic, analis di kanal You Tube The New Atlas menyajikan ulasan serupa, justru berdasar fakta yang dibeberkan The Guardian.  

Jurnalis independent Kanada, Eva K Bartlett juga sependapat dan menyimpulkan pelaku penembakan artileri berisi flechette adalah pihak Ukraina.

Eva Bartlett mengutip laporan kantor berita AFP pada 2014 yang menemukan jejak penggunaan munisi sama di wilayah Lugansk oleh militer Ukraina.

Anak Panah Tertanam di Kepala dan Tubuh Korban

Ahli patologi dan koroner yang melakukan postmortem pada mayat yang ditemukan di kuburan massal Bucha, mengatakan mereka menemukan panah logam kecil tertanam di kepala dan dada korban.

“Kami menemukan beberapa benda yang sangat tipis, seperti paku di tubuh pria dan wanita dan begitu juga rekan-rekan saya yang lain di wilayah itu,” kata Vladyslav Pirovskyi, seorang dokter forensik Ukraina kepada “The Guardian”.

Baca Juga  Kapolda Maluku Harap PPKM Berbasis Mikro Berjalan Sesuai Prosedur

“Sangat sulit menemukan mereka (flechette) di dalam tubuh, mereka terlalu kurus. Mayoritas tubuh ini berasal dari wilayah Bucha-Irpin,” imbuhnya.

Pakar senjata independen yang meninjau gambar panah logam yang ditemukan di tubuh membenarkan itu adalah fléchettes, senjata anti-personil yang banyak digunakan selama perang dunia pertama.

Anak panah logam kecil ini terkandung dalam tangki atau cangkang senjata lapangan.

Setiap cangkang dapat berisi hingga 8.000 fléchette. Setelah ditembakkan, peluru meledak ketika pemicunya menyala dan peluru meledak di atas tanah.

Fléchettes, biasanya berukuran antara 3 cm dan 4 cm, terlepas dari cangkang dan menyebar dalam lengkungan berbentuk kerucut dengan lebar sekitar 300 meter dan panjang 100 meter.

Saat membentur tubuh korban, anak panah dapat kehilangan kekakuannya, membengkok seperti kail.

Sedangkan bagian belakang anak panah, yang terbuat dari empat sirip, sering terlepas sehingga menyebabkan luka kedua.

Munisi Flechette Tidak Dilarang Hukum Internasional

Meskipun kelompok hak asasi manusia telah lama meminta pelarangan peluru fléchette, amunisi tersebut tidak dilarang menurut hukum internasional.

Namun, penggunaan senjata mematikan yang tidak tepat di wilayah sipil berpenduduk padat merupakan pelanggaran hukum humaniter.

“Menurut sejumlah saksi di Bucha, peluru fléchette ditembakkan artileri beberapa hari sebelum pasukan Rusia mundur dari daerah itu pada akhir Maret,” masih menurut The Guardian”.

Menurut Neil Gibson, seorang ahli senjata di grup Fenix ​​​​Insight yang berbasis di Inggris, yang telah meninjau foto-foto fléchette yang ditemukan di Bucha, panah logam itu berasal dari peluru artileri ZSh1 122mm.

Ini cocok dengan howitzer D-30, yang digunakan baik Rusia maupun Ukraina. “Proyektil yang tidak biasa dan jarang terlihat,” kata Gibson di Twitter.

“Kali ini setara dengan proyektil Anti-personil (APERS) seri ‘Beehive’ AS … Ini beroperasi seperti proyektil pecahan peluru sejati, tetapi diisi dengan fléchette dan pengikat lilin.”

Baca Juga  2 Korban Penembakan Kelompok Bersenjata di Puncak Papua Dievakuasi ke Timika

Peluru flechette yang sama digunakan militer Ukraina pada 2014 saat menggempur wilayah Lugansk.

Fléchettes telah digunakan sebagai senjata balistik sejak perang dunia pertama. Dijatuhkan pesawat baru untuk menyerang infanteri.

Anak panah logam yang mematikan itu mampu menembus helm baja.

AS Gunakan Munisi Flechette di Vietnam

Jenis munisi ini tak banyak digunakan selama perang dunia kedua, tetapi muncul kembali di perang Vietnam.

Militer AS menggunakan versi muatan fléchette, dikemas ke dalam gelas plastik.

“Fléchette adalah senjata anti-personil yang dirancang untuk menembus vegetasi lebat dan untuk menyerang sejumlah besar tentara musuh,” kataAmnesty International.

“Mereka tidak boleh digunakan di daerah sipil yang dibangun,” lanjut kelompok HAM global itu.

Sebuah tim yang terdiri dari 18 ahli dari departemen forensik gendarmerie nasional Prancis, bersama tim penyelidik forensik Kyiv, mendokumentasikan situasi setelah penarikan pasukan Rusia dari Bucha.

“Kami melihat banyak mayat yang dimutilasi (cacat),” kata Pirovsky.

“Banyak dari mereka yang tangan mereka diikat ke belakang dan tembakan di belakang kepala mereka. Ada juga kasus dengan tembakan otomatis, seperti enam sampai delapan lubang di punggung korban. Kami memiliki beberapa kasus elemen bom curah yang tertanam di tubuh para korban.”

Bukti yang dikumpulkan para ahli selama kunjungan ke Bucha, Hostomel dan Borodianka, dan ditinjau para ahli senjata independen, menunjukkan munisi tandan dan bom terarah yang kuat digunakan di wilayah tersebut.

Mereka membunuh sejumlah besar warga sipil dan menghancurkan sedikitnya delapan bangunan. Jenis senjata ini dilarang oleh sebagian besar negara di seluruh dunia.

Berbicara tentang penembakan artileri, ini mengesampingkan versi apa pun yang menafsirkan peristiwa di Bucha sebagai “genosida terencana terhadap warga Ukraina”.

Banyak bukti, seperti posisi mayat yang “tersebar”, membenarkan kontradiksi tersebut.

Segera setelah Kementerian Pertahanan Rusia mengklaim keputusan untuk menarik diri dari wilayah Kiev dan Chernihiv, militer Ukraina menembaki posisi Rusia di kota-kota di wilayah Kiev dengan artileri.

Baca Juga  Ini Dia, Gerakan Satu Juta Handsanitizer dari SKK Migas – KKKS

Insiden di Bucha menimbulkan reaksi keras dari masyarakat internasional. Konsekuensi dari kehadiran militer Rusia di kota itu masih menjadi perbincangan di media dunia.

Sentimen anti-Rusia di kalangan Ukraina meningkat tajam lagi setelah pasukan Rusia meninggalkan wilayah Kiev.

Pihak Rusia menyangkal keandalan informasi yang diberikan oleh Kiev. Mereka merujuk pada berbagai keadaan objektif yang mengesampingkan kebenaran kejahatan.

Cerita Palsu Pembantaian Bucha

Analis militer asal AS, Scott Ritter menganggap Bucha Massacre sebagai cerita palsu.

Ia mengingatkan, jumlah korban sipil di Ukraina relatif kecil dibandingkan tindakan militer lain yang sebelumnya dilakukan di dunia.

Sebagai mantan intelijen militer, Scott Ritter membandingkan jumlah resmi kematian warga sipil di Irak dan di Ukraina (menurut data yang diberikan oleh Kiev).

Dalam perbandingannya, tingkat korban di kalangan warga sipil selama operasi Rusia adalah 7 kali lebih rendah daripada dalam perang modern yang dilakukan AS.

Menurutnya, tentara Rusia memiliki hubungan baik dengan penduduk setempat. Militer Rusia mengadakan hubungan yang saling menguntungkan dengan warga sipil.

Mereka menukar jatah kering dengan produk susu. Setelah penarikan militer Rusia, warga sipil yang terlihat membawa ransum kering Rusia diidentifikasi sebagai “kolaborator” dan dieksekusi tanpa pengadilan.

Tubuh mereka lah yang digunakan untuk menyusun drama “Pembantaian Bucha” yang dipentaskan media global dan pemerintah barat.

Scott Ritter juga menunjukkan beberapa isu penting. Pertama, sebagian besar dari mereka yang terbunuh mengenakan pita putih.

Kedua, ada jejak ransum kering di sekitar jenazah. Ketiga, tubuh yang tidak memiliki pita putih di lengan bawahnya diikat tangan dengan pita tersebut.

Akhirnya, mayat-mayat yang telah menghabiskan 11 hari tergeletak di jalanan di bawah suhu di atas nol tidak akan pernah terlihat sebaik itu.

Pakar tersebut juga mengutip laporan seorang jurnalis Meksiko yang merekam laporannya tepat setelah Kiev mengizinkan jurnalis untuk datang ke Bucha.

(red/tribunnews.com/southfront.org/russia today/xna)