Kisah Haji : Tukang Sepatu dan Jemaah yang Tidak Diterima Ibadahnya

oleh -29 views
Kisah seorang tukang sepatu atau sol sepatu yang bernama Ali bin Muwaffaq yang tidak pernah berhaji namun mendapat pahala ibadah haji karena amalan yang dilakukannya. Foto ilustrasi/ist

Kisah ini penuh hikmah, di mana seseorang yang tidak berhaji namun mendapat pahala ibadah haji . Sebaliknya, mereka yang tengah menjalankan ibadah haji, tetapi tidak diterima amalannya. Kok bisa demikian?

Cerita kisah ini disampaikan Abdullah bin al-Mubarak al-Hanzhali al-Marwazi, seorang ulama ahli hadis terkemuka, asal Khurasan. Selain ulama dia juga adalah seorang pengusaha sukses yang gemar menjalankan ibadah haji dan berjihad di jalan Allah.

Dinukil dari buku “198 Kisah Haji Wali-Wali Allah”, karya Abdurrahman Ahmad As-Sirbuny, dikisahkan, ketika Abdullah bin al-Mubarak akan pergi haji tahun ini, karena tahun berikutnya dia pergi berjihad. “Demikian seterusnya berselang-seling. Itulah kesibukannya selama bertahun-tahun.

Di Makkah, Abdullah bin Al Mubarak juga memulai usaha dagang yang keuntungannya selalu dia bagi-bagikan kepada para muridnya dan fakir miskin di sekitar kota Makkah. Setelah membagi baginya, dia akan menghitung biji kurma yang mereka makan. “Siapa yang paling banyak makan kurma makan diberi hadiah satu dirham olehnya setiap bijinya,” katanya.

Baca Juga  BMKG: Gempa M6,0 Melonguane Sulut Akibat Deformasi Lempeng Maluku

Pada suatu saat, tibalah waktu musim haji bagi Abdullah bin al-Mubarak rah. Dia berniat menunaikannya, hingga terkumpulan bekal sebesar 500 dinar. Maka diapun berangkat menuju Makkah dan menunaikan haji dengan sebaik mungkin. Setelah selesai menunaikan ibadah haji, Abdullah bin al-Mubarak tertidur dan bermimpi melihat dua malaikat turun dari langit dan kedua malaikat itu berdialog di antara mereka. Abdullah mendengar dengan jelas percakapan malaikat itu.

No More Posts Available.

No more pages to load.