Oposisi Israel Umumkan Pemerintahan Baru, Siap Lengserkan Netanyahu

oleh -147 views
Link Banner

Porostimur.com | Yerusalem: Pemimpin oposisi Israel bergerak semakin dekat untuk melengserkan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu ketika pemimpin oposisi itu secara resmi mengatakan kepada presiden negara itu, oposisi telah mencapai kesepakatan dengan sekutu politik untuk membentuk pemerintahan baru.

Sekitar 35 menit sebelum batas waktu Rabu (2/6/2021) tengah malam waktu setempat, Yair Lapid yang berada di kubu tengah menuliskan kepada Presiden Reuven Rivlin di email. “Saya merasa terhormat untuk memberi tahu Anda bahwa saya telah berhasil membentuk pemerintahan.”

Rivlin, yang menghadiri final sepakbola Piala Israel pada saat itu, memberi selamat kepada Lapid melalui telepon, menurut kantornya.

Mitra utama Lapid adalah nasionalis Naftali Bennett, yang akan menjabat sebagai perdana menteri pertama di bawah rotasi antara dua orang. Lapid, 57, mantan pembawa acara TV dan menteri keuangan, akan mengambil alih setelah sekitar dua tahun.

Pemerintah koalisi mereka akan terdiri dari partai-partai kecil dan menengah dari seluruh spektrum politik, termasuk Kelompok Arab Bersatu, yang untuk pertama kalinya dalam sejarah Israel sebuah partai yang mewakili 21% minoritas Arab Israel masuk ke pemerintahan.

Ini juga akan mencakup Yamina (Kanan) Bennett, kiri-tengah Biru dan Putih, dipimpin oleh Menteri Pertahanan Benny Gantz, partai sayap kiri Meretz dan Buruh, partai nasionalis Yisrael Beitenu mantan menteri pertahanan Avigdor Lieberman dan New Hope, sebuah sayap kanan. partai yang dipimpin oleh mantan menteri pendidikan Gideon Saar, yang memisahkan diri dari Likud Netanyahu.

Baca Juga  Tim SAR Berhasil Evakuasi KM Yante yang Terombang-ambing di Perairan Tayando Maluku Tenggara

Tetapi pemerintah baru yang rapuh itu, yang akan memimpin mayoritas tipis di parlemen, hanya diharapkan untuk dilantik dalam waktu sekitar 10-12 hari dari sekarang, menyisakan sedikit ruang bagi kubu Netanyahu untuk mencoba dan membatalkannya dengan membuat anggota parlemen berpihak ke mereka dan memberikan suara menentang pemerintahan baru itu.

Analis politik Israel secara luas mengharapkan, Netanyahu untuk mencoba setiap manuver politik yang mungkin bisa terwujud, membujuk anggota Yamina yang tidak senang bergabung dengan anggota parlemen Arab dan sayap kiri.

“Tenang. Netanyahu masih menjadi perdana menteri selama beberapa hari lagi sampai mosi tidak percaya dan dia akan berjuang sekuat tenaga untuk menolak pemerintah baru yang mayoritas tipis. Ini masih sangat jauh dari selesai,” Anshel Pfeffer, analis politik untuk surat kabar liberal Haaretz, menulis di Twitter.

Netanyahu, yang belum menanggapi pengumuman Lapid, menguasai 30 kursi di Knesset yang beranggotakan 120 orang, hampir dua kali lipat dari partai Yesh Atid yang dipimpin Lapid dan dia bersekutu dengan setidaknya tiga partai agama dan nasionalis lainnya.

Selama menduduki jabatan puncak 12 tahun, pemimpin terlama Israel itu telah menjadi sosok yang sering terpolarisasi di dalam dan luar negeri.

Baca Juga  Pemkot Ambon Bentuk Posko Bersama Ditingkat Kelurahan/Desa

Netanyahu (71) telah berusaha untuk mendiskreditkan aliansi Bennett-Lapid, dengan mengatakan aliansi itu akan membahayakan keamanan Israel.

Lapid, seorang politisi kubu tengah, diberi tugas untuk membentuk koalisi pemerintahan setelah Netanyahu dari sayap kanan gagal melakukannya, setelah pemilihan 23 Maret.

Dia berkampanye di bawah janji untuk “mengembalikan kewarasan” ke Israel, dengan fokus pada pengadilan kasus korupsi Netanyahu.

“Pemerintah ini akan bekerja untuk semua warga Israel, mereka yang memilihnya dan mereka yang tidak. Pemerintah akan menghormati lawan-lawannya dan melakukan semua yang bisa dilakukan untuk menyatukan dan menghubungkan semua bagian masyarakat Israel,” kata Lapid di Twitter.

Pemerintah baru itu, jika dilantik, akan menghadapi tantangan diplomatik, keamanan dan ekonomi yang cukup besar: Iran, proses perdamaian yang hampir mati dengan Palestina, penyelidikan kejahatan perang oleh Pengadilan Kriminal Internasional dan pemulihan ekonomi setelah pandemi virus corona.

Sebuah sumber yang terlibat dalam pembicaraan koalisi mengatakan pemerintah baru yang diusulkan akan mencoba untuk mempertahankan konsensus dengan menghindari isu-isu ideologis yang panas seperti apakah akan mencaplok atau menyerahkan wilayah Tepi Barat yang diduduki yang diinginkan Palestina untuk sebuah negara.

Bennett mengatakan bahwa kedua belah pihak harus berkompromi pada isu-isu ideologis tersebut untuk mengembalikan negara ke jalurnya, dengan utang pemerintah sebesar 72,4% pada 2020, naik dari 60% pada 2019 dan defisit melonjak menjadi 11,6% pada 2020 dari 3,7 persen. % pada 2019.

Baca Juga  Kejati Sulut Sumbang APD untuk Puskesmas di Kota Manado

“Ini adalah malam harapan besar,” kata Gantz, yang akan tetap menjabat di bawah perjanjian koalisi, di Twitter saat ia memulai perjalanan ke Washington setelah 11 hari pertempuran sengit dengan militan di Gaza bulan lalu dan saat kekuatan dunia menekannya untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir dengan Iran.

Berakhirnya masa jabatan Netanyahu dapat membawa penangguhan hukuman dari gejolak politik domestik yang belum pernah terjadi sebelumnya, Israel telah mengadakan empat pemilihan dalam dua tahun – tetapi perubahan besar dalam kebijakan luar negeri Israel tampaknya lebih kecil kemungkinannya.

Setelah pengumuman Lapid, beberapa lusin aktivis dari gerakan protes terhadap Netanyahu bersorak sorai. “Dia sudah selesai, dia sudah selesai, wahai Bibi, nyingkirlah,” teriak mereka di luar sebuah bar di Tel Aviv, merujuk pada Netanyahu dengan nama panggilan “Bibi”.

“Kami berharap perubahan ini untuk masa depan yang lebih baik untuk negara yang menakjubkan ini,” kata mahasiswa berusia 27 tahun Eran Margalit.

(red/beritasatu)