Tiga Puisi Firman Wally

oleh -135 views
Link Banner

Pukul Tiga di Natsepa

pukul tiga di natsepa
kusaksikan ombak memutih di dada ibu
memukul perahu ayah yang tabah
ketika pancaroba tiba

sepanjang mata memandang
deburan ombak menggulung butiran pasir
pada lekuk tubuh pantai natsepa
halus pasirnya nasehat ibu
kuingat kembali
kala itu kami menyusun rumah pasir
yang berpondasi canda dan tawa
sembari menunggu ayah pulang
bermandikan asin air laut
juga manis senyumnya penenang kalut

saat ombak menggulung
kenang kembali pulang
saat ombak menepi
tak habis puisi tentang kami, ayah dan pantai

natsepa, 15 juli 2021

=======

Perihal Kita

di kamar
yang dihiasi kedip lampu warna-warni
puisi telah kurangkai sepadat mungkin
seperti janji kita di waktu itu
sebelum berpaling melupakan yang saling

Baca Juga  Peduli Pendidikan di Masa Pandemi, Brimob Maluku Laksanakan Program Unggulan (BRAIN)

di meja kamar tersaji foto
manis senyummu
seperti genggaman kita
sebelum mengucap kata pisah

di kamar yang dilengkapi dua daun jendela
terpisah tengah satu batang kayu
dua daun pintu yang tak menyatu
seperti itu kita di saat ini setelah
saling melepas bahu

tahoku, 15 juli 2021

=========

Pantai Beraroma Rindu

pagi ini pantai masih beraroma rindu
tentang kita dan ayah
tentang ayah yang perahunya ditarik laut
meninggalkan teluk
dan yang paling lekat dalam ingatan adalah
lambaian tangan kita ketika ayah berangkat
balasan senyuman ketika tali tak lagi mengikat
di dasar samudera pemikat

masih kuingat di saat deru angin pagi
membelai pada tubuh yang memintal kehangatan
kami sudah lebih dulu
melahap anyir aroma pantai
mendengar deru merdu ombak di tahun itu
dengan segala suara dan nada penghibur dada
yang asalnya dari mulut samudera

Baca Juga  Polda Maluku Umumkan Nilai 13 Kompetensi Seleksi Sekolah Inspektur

dan di pantai lagu-lagu kami paling merdu
adalah rindu

tahoku, 16 juli 2021

No More Posts Available.

No more pages to load.