Albert Hama: Tambang di Maluku Utara Bom Waktu Bencana Kemanusiaan

oleh -46 views

Porostimur.com, Jakarta – Ketua Umum Forum Cendekiawan Melanesia Indonesia (Forkamsi) Albert Hama mengingatkan pemerintah pusat khususnya Presiden Joko Widodo untuk tidak terlena dengan masifnya pertambangan di wilayah Maluku Utara yang kehadirannya sekilas menyilaukan mata karena menyumbang pertumbuhan ekonomi di daerah secara signifikan. 

Dirinya menilai masifnya aktivitas pertambangan menyimpan masalah amat mendasar yang harus segera direspon. Antara lain kesenjangan yang makin luar biasa karena kemiskinan justru makin bertambah. Anggota DPRD Kabupaten Halmahera Barat tersebut mengakui; ibarat pedang bermata dua, pertambangan di Maluku Utara kini menyimpan bom waktu bencana kemanusiaan yang sewaktu-waktu bisa meledak.

“Apa yang terjadi di daerah saat ini adalah fakta kemiskinan masyarakat yang semakin menganga, daya beli menurun, harga cenderung naik karena industri tapi tidak didukung dengan kenaikan pendapatan khususnya di sektor pendukung seperti pertanian dan kelautan,” ungkap Albert kepada wartawan di Jakarta, Senin (1/4). 

Baca Juga  Jadi Penjabat Bupati Buru, Cuma Segini Harta Kekayaan Syarif Hidayat

Hal ini menurut Albert harus disuarakan karena menyangkut nasib masyarakat Maluku Utara ke depan. 

 “Saya amat kuatir, nasib kami masyarakat Maluku Utara makin suram karena kemiskinan. Ini kami sampaikan agar segera ada intervensi. Jangan silau karena perkembangan tapi lalai hal paling elementer mengenai kesejahteraan rakyat. Lalu tambang di Maluku Utara itu untuk siapa sebenarnya kalau rakyat di Maluku Utara justru makin miskin? Ironi sekali kondisi di Malut saat ini,” sambung Albert.