Awalnya Bangga Bisa Perangi Hamas, Aktor Israel ini Berakhir Koma Setelah Tertembak di Khan Younis

oleh -14 views

Porostimur.com, Gaza – Awalnya merasa bangga dan mengesankan heroik saat ikut berperang dalam pasukan cadangan di jalur Gaza.

Bahkan ia sempat diwawancarai Channel 12 salah satu TV Israel dan mengatakan ikut bangga bisa datang dan masuk ke markas Hamas.

Namun kebanggan itu seketika lenyap tatkala lelaki yang bernama “Fauda” Idan Amedi itu terluka parah saat bertempur sebagai pasukan cadangan Pasukan Pertahanan Israel di Khan Younis di Jalur Gaza.

Penyanyi dan aktor Israel itu pun diterbangkan ke rumah sakit pada hari Senin, di mana dia dibius dan menerima perawatan karena menderita luka tembak yang parah.

Bahkan dalam laporan terakhir yang dimuat di media Idan Amedi masih terbaring koma dalam perawatan medis.

Ayah Amedi membenarkan cedera tersebut dan mengatakan kepada situs berita Walla bahwa nyawa putranya tidak lagi dalam bahaya.

Sepupu aktor tersebut, Ayelet, juga mengunggah kabar terbaru di Instagram dan meminta masyarakat mendoakan kesembuhannya.

Penyanyi sekaligus aktor bintang Idan Amedi (kanan) bersama Kepala Staf IDF Herzi Halevi, dalam foto tak bertanggal. (SERAMBINEWS.COM/Pasukan Pertahanan Israel)

Amedi, yang dikenal karena berperan sebagai tentara di unit elit IDF yang beroperasi di wilayah Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza dalam acara TV terkenal “Fauda,” bertugas sebagai tentara cadangan IDF di kehidupan nyata di Teknik Tempur.

Baca Juga  Real Madrid di Puncak Klasemen Liga Spanyol, Unggul 7 Poin

Ketika dia terluka, Dia dibawa ke Sheba Medical Center di Ramat Gan sekitar jam 4 sore. pada hari Senin dan menjalani operasi yang mendesak, serius dan panjang, menurut media Ibrani.

Sesaat sebelum dia terluka, Amedi diwawancarai di Gaza oleh seorang reporter televisi Israel, yang menurutnya dia “sedikit lelah, tapi baik-baik saja.”

“Sungguh aneh melihat Anda di sini (di tengah pertempuran di Gaza). Anda tiba-tiba merasa begitu bersih kepada saya, saya tidak tahu bagaimana harus bersikap dengan ini,” canda Amedi kepada koresponden berita Channel 12.

Beralih ke kamera, Amedi lalu berkata, “kami bekerja keras demi keamanan semua orang. Kami sangat mencintaimu.”

“Gila, apa yang mereka bangun di sini,” katanya. “Operasi di sini berada di jalur yang sangat sentral (terowongan Hamas). Kami menemukan terowongan berkilo-kilometer di sini, persenjataan, bahkan persenjataan khusus. Kami sibuk selama dua hari terakhir untuk mencoba menghancurkannya.”

Dalam video terbaru yang direkam Amedi dari Gaza, ia berkata, “Setelah 90 hari pertempuran, kami terus menghancurkan lokasi rudal jarak pendek, lokasi peluncuran, dan fasilitas komando organisasi Hamas.”

“Sungguh aneh melihat Anda di sini (di tengah pertempuran di Gaza). Anda tiba-tiba merasa begitu bersih kepada saya, saya tidak tahu bagaimana harus bersikap dengan ini,” canda Amedi kepada koresponden berita Channel 12.

Baca Juga  Eks Kadis P3A Maluku David  Katayane Dihukum 1,4 Tahun Penjara Terkait Kasus Pencabulan

Beralih ke kamera, Amedi lalu berkata, “kami bekerja keras demi keamanan semua orang. Kami sangat mencintaimu.”

“Gila, apa yang mereka bangun di sini,” katanya. “Operasi di sini berada di jalur yang sangat sentral (terowongan Hamas). Kami menemukan terowongan berkilo-kilometer di sini, persenjataan, bahkan persenjataan khusus. Kami sibuk selama dua hari terakhir untuk mencoba menghancurkannya.”

Dalam video terbaru yang direkam Amedi dari Gaza, ia berkata, “Setelah 90 hari pertempuran, kami terus menghancurkan lokasi rudal jarak pendek, lokasi peluncuran, dan fasilitas komando organisasi Hamas.”

Dia juga mendesak penghentian perbedaan pendapat internal di kalangan warga Israel: “Saya bergabung dengan saudara saya yang merupakan anggota cadangan dalam menyerukan kepada para politisi, semua media, dan semua orang: Siapa pun yang tidak memiliki sesuatu yang baik untuk dikatakan, tutup saja mulut Anda. Bangsa Israel masih hidup.”

Pada tanggal 12 Oktober, di tengah pemanggilan lebih dari 300.000 tentara cadangan – beberapa hari setelah pimpinan Hamas di Gaza menyerbu perbatasan dengan Israel, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menculik 240 orang lainnya, sebagian besar warga sipil – Amedi memposting sebuah video di X, sebelumnya Twitter , mengenakan seragam militer dan berkata: “Ini bukan adegan dari Fauda, ​​ini kehidupan nyata.”

Baca Juga  FMIPA Unpatti Gelar Olimpiade Sains 2024

“Kami di sini untuk melindungi anak-anak kami, keluarga kami, dan rumah kami, dan saya ingin berjanji kepada Anda bahwa kami tidak akan menyerah sampai kami menang,” katanya dalam video tersebut.

Seorang musisi, penulis lagu, dan aktor, Amedi juga difilmkan bernyanyi untuk pasukan IDF di Ma’alot pada bulan Oktober.

Pertempuran telah berkobar antara IDF dan Hamas yang berkuasa di Gaza sejak Israel melancarkan kampanye militernya sebagai tanggapan terhadap serangan tanggal 7 Oktober, dan bersumpah untuk menghancurkan kelompok teror tersebut.

Amedi, 35, lahir dan besar di Yerusalem, dari imigran Kurdi. Sangat bangga dengan warisannya, Amedi selalu mengakhiri konsernya dengan lagu dalam bahasa Kurdi.

Salah satu lagunya yang paling terkenal, berjudul “Warrior’s Pain,” menggambarkan pengalaman pasca-trauma seorang prajurit yang kembali dari perang. Lagu ini dengan cepat menduduki tangga lagu pada tahun 2010, setelah ia menampilkannya di acara kompetisi musik Israel “Kochav Nolad,” atau “A Star is Born.”

Amedi, menikah dan memiliki dua anak, menjalankan wajib militer di Batalyon 603 Korps Teknik Tempur IDF dari tahun 2006 hingga 2009. (*)

sumber: tribunnews

No More Posts Available.

No more pages to load.