Joe Biden Akan Gunakan Senjata Ini untuk Tekan China

oleh -79 views
Link Banner

Porostimur.com | Washington DC: Joe Biden, Presiden Amerika Serikat (AS), akan menempatkan semikonduktor, kecerdasan buatan (AI), dan teknologi jaringan terdepan dalam strategi AS terhadap Asia.

Pejabat-pejabat AS menyebut ini sebagai ” tekno-demokrasi” untuk melawan China dan “ tekno-autokrasi” lainnya.

Kerangka baru untuk persaingan AS dengan China menjadi krusial setelah adanya ancaman dari menipisnya pasokan microchip global secara tiba-tiba. Microchip ini dibutuhkan dalam produk seperti mobil, ponsel dan lemari es.

Strategi tersebut akan berusaha menggalang aliansi negara-negara lain dan berjuang untuk menciptakan keunggulan dalam fabrikasi semikonduktor dan komputasi kuantum. Tujuannya untuk meningkatkan arena kompetisi, seperti yang dilakukan dalam “perang tradisional” dengan penumpukan rudal dan jumlah pasukan.

Link Banner

Pejabat pemerintah saat ini dan sebelumnya, bersama dengan para ahli dari luar, mengatakan rencana pemerintah di bidang teknologi hanyalah mikrokosmos dari rencana yang lebih luas.

Dengan itu, pendekatan yang lebih berorientasi pada aliansi bisa digunakan, tetapi masih bermusuhan dengan China. Bertolak belakang dengan pendekatan yang lebih kacau di bawah Presiden Donald Trump.

“Ada kesadaran baru tentang pentingnya semikonduktor bermain dalam perjuangan geopolitik ini karena chip mendasari setiap teknologi di era modern,” kata Lindsay Gorman, seorang rekan untuk teknologi baru di German Marshall Fund of the US melansir Bloomberg pada Senin (1/3/2021).

“Ini adalah upaya untuk menggandakan memanfaatkan keunggulan komparatif teknologi yang dimiliki AS dan mitra demokrasinya.

Melalui pendekatan ini, AS berusaha menolak akses teknologi tertentu dari China selama mungkin. Termasuk ingin menghentikan raksasa China seperti Huawei Technologies Co dan bahkan mengambil cara dari “pedoman Partai Komunis”, yaitu dengan meningkatkan keterlibatan pemerintah dalam industri utama saat diperlukan.

Rencana ini dicetuskan bersamaan dengan agenda para pemimpin Partai Komunis China termasuk Presiden Xi Jinping akhir pekan ini.

Baca Juga  2020, Bandar Antariksa Kecil Dibangun di Biak

 
Pemerintah berkuasa Beijing rencananya akan menjelaskan bagaimana mereka bermaksud menjadikan teknologi sebagai pusat perkembangan masa depan dalam Kongres Rakyat Nasional.

Beberapa orang yang mengetahui perencanaan pemerintah AS antara lain terutama Kurt Campbell, koordinator Dewan Keamanan Nasional Asia. Dia mengatakan memperkirakan pendekatan luas yang lebih menekankan pada beberapa mitra utama seperti Korea Selatan, Jepang dan Taiwan, sambil menawarkan insentif untuk membawa fabrikasi chip kembali ke AS

Penggunaan chip terangkum sebelumnya dalam Quad (aliansi AS, Jepang, Australia, dan India). Rencana ini pernah gagal yang mendapat dukungan selama era Trump. Alhasil membawa lebih banyak produksi teknologi ke Asia Selatan.

Pertarungan memperebutkan microchip sedang didorong kuat ke pemerintahan Gedung Putih yang baru mengingat kebutuhannya saat ini.

Kekurangan chip global, sebagian karena penimbunan yang dilakukan oleh China dan lonjakan permintaan selama pandemi. Kondisi ini telah memaksa beberapa pembuat mobil Amerika menutup pabrik dan mengekspos kelemahan dalam rantai pasokan AS.

Diketahui saat ini, perusahaan-perusahaan AS memiliki ketergantungan yang besar pada beberapa produsen di Asia. Hari-hari awal pemerintahan Biden diharapkan bisa fokus menangani masalah ini.

Pada Rabu (24/2/2021), Biden memerintahkan tinjauan rantai pasokan global untuk microchip serta baterai berkapasitas besar, obat-obatan dan mineral penting serta logam tanah jarang yang strategis.

Sebagian besar chip AS berasal dari Taiwan, yang masih diklaim China sebagai wilayahnya. Sementara AS mendapatkan hampir semua logam tanah jarangnya dari China. China dengan cepat menolak janji untuk mencari sumber pasokan alternatif karena tidak realistis.

Para pejabat mengatakan masih terlalu dini untuk merinci seperti apa strategi AS nantinya. Gagasan tentang “tekno-demokrasi” yang menantang “autokrasi tekno” muncul dalam laporan majalah Foreign Affairs akhir tahun lalu.

Baca Juga  Kompi Senapan C Yonif RK 732/Banau Bersama Instansi Wilayah Tobelo Laksanakan Penertiban Masker

Laporan itu menyerukan “adanya forum menyeluruh, di mana negara-negara yang berpikiran sama berkumpul untuk menuntaskan tanggapan bersama” terhadap tantangan dari China.

 
“Kita harus menghadapi tantangan ini bersama-sama – pelecehan China, praktik predator China, alat ekspor China yang digunakannya untuk memajukan merek otoritarianisme teknologi,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price dalam pengarahan 22 Februari.

Pendekatan tersebut sudah mendapat tanggapan positif dari Kongres AS. Anggota parlemen mengusulkan sejumlah RUU yang bertujuan untuk memperkuat teknologi AS.

Salah satu yang diusulkan seperti Chips Act. Beleid ini akan menawarkan insentif untuk membawa pulang manufaktur chip. Ada juga Endless Frontier Act, untuk berinvestasi lebih banyak dan secara luas dalam kemajuan teknologi.

F-35 ke Telepon

“Presiden sangat reseptif, begitu juga dengan wakil presiden,” kata Senator John Cornyn, seorang Republikan Texas, setelah bertemu Biden di Gedung Putih pada Rabu (24/2/2021).

“Kita semua memahami bahwa ini penting, tidak hanya bagi perekonomian kita, tetapi juga bagi keamanan nasional kita, karena semikonduktor mutakhir dan canggih ini. Mereka beroperasi pada segala hal mulai dari pesawat tempur siluman generasi kelima F-35 hingga ponsel kita.”

Meskipun banyak ide dalam rencana yang muncul terbawa dari pemerintahan Trump, para pendukungnya mengatakan salah satu perbedaannya adalah upaya untuk menyelaraskan elemen yang berbeda menjadi strategi terpadu.

Di bawah Trump, bersikap keras terhadap China sering berbenturan dengan fokusnya untuk mengamankan kesepakatan perdagangan dengan Beijing, yang mengacaukan pesannya.

Pendukung Biden mengatakan strategi Presiden AS ke-46 ini akan mencakup bekerja lebih erat dengan negara lain. Dan berusaha memperkuat kemitraan yang sudah ada tapi jarang dimanfaatkan.

Baca Juga  Korupsi Lahan Bandara, Hukuman Zainal Mus Diperberat

Paling utama dalam rencana itu adalah memanfaatkan Quad. AS memiliki keyakinan bahwa India mungkin baru bersedia untuk melawan China, mengingat ketegangan baru-baru ini antara dua negara terpadat di dunia tersebut.

“Salah satu tujuan utama adalah untuk memperluas dan memperdalam fondasi kekuatan dan pengaruh di kawasan. Kami melakukan yang terbaik saat bekerja sama dengan sekutu dan mitra,” kata Rexon Ryu, mitra pengelola Asia Group, seorang Washington firma penasihat strategis berbasis.

 
Menurutnya, ini bukan tentang memberi tahu negara apa yang tidak dapat mereka lakukan dengan 5G dan kecerdasan buatan. Tetapi lebih tentang apa yang dapat kita lakukan bersama.

Hal ini juga didasarkan pada anggapan bahwa China pada dasarnya telah memaksa AS untuk mulai memutuskan elemen hubungan bisnis dan teknologi dalam pola yang dikenal sebagai “strategi pemisahan”.

China disebut telah membangun infrastruktur internetnya sendiri, melarang banyak outlet media AS dan jejaring sosial seperti Twitter dan Facebook.

Beijing juga telah menunjukkan kesediaan menggunakan pasarnya yang besar sebagai kekuatan ekonominya dan sebagai “senjata” untuk membuat negara lain mau bekerja sama.

Satu ironi dari keadaan hubungan AS-China, yaitu untuk semua perdebatan tradisional di AS tentang kapitalisme versus Komunisme, ada peningkatan dukungan bipartisan di Washington. Mereka menuntut peran pemerintah yang lebih besar dalam memberikan insentif dan investasi di perusahaan.

“Untuk bersaing, kami harus mengubah cara kami bermain,” kata Elizabeth Economy, peneliti senior di Hoover Institution Universitas Stanford.

“China tidak akan beradaptasi dengan aturan pasar karena kami menyusunnya, sehingga kami harus beradaptasi.” (red/kompas.com)