Serangan Udara Israel Membunuh Jurnalis Al Jazeera Samer Abu Daqqa di Gaza

oleh -55 views
Samer Abu Daqqa, jurnalis Al Jazeera yang meninggal akibat serangan udara Israel saat meliput perang di Gaza, Palestina. Foto/REUTERS

Porostimur.com, Gaza – Serangan udara militer Zionis Israel pada Jumat telah membunuh Samer Abu Daqqa, seorang jurnalis Palestina yang juga juru kamera Al Jazeera di Gaza.

Abu Daqqa meninggal akibat serangan militer Israel di Khan Younis, saat meliput perang di Gaza.

Dia menjadi target, bersama dengan Wael al-Dahdouh—seorang jurnalis Palestina yang kehilangan sebagian besar keluarganya dalam serangan udara Israel baru-baru ini—ketika serangan militer Zionis menargetkan rumah mereka di kawasan kamp pengungsi Nuseirat di Gaza tengah.

Menurut laporan Palestine Chronicle, Sabtu (16/12/2023), pasukan Israel menolak untuk mengizinkan evakuasi Abu Daqqa saat terluka parah, yang menyebabkan kematiannya enam jam kemudian.

Jurnalis lain dan pekerja pertahanan sipil di Gaza juga terkena dampak ketika sebuah rudal Israel menghantam mereka di sekitar Sekolah Perempuan Farhana di Khan Younis.

Baca Juga  17,84 Persen Penduduk di Kabupaten Maluku Tengah Masuk Kategori Miskin

Ketika al-Dahdouh berhasil mencapai rumah sakit dengan kondisi terluka, Abu Daqqa berada dalam kondisi kritis dan tidak dapat dievakuasi.

Saat al-Dahdouh dirawat di Rumah Sakit Nasser, dia terus berteriak “Samer, Samer”, mengacu pada rekannya Samer Abu Daqqa, yang jenazahnya masih berada di dalam sekolah.

Meninggal Kehabisan Darah

Pasukan Israel menolak untuk mengizinkan evakuasi Abu Daqqa yang terluka parah, yang menyebabkan kematiannya enam jam kemudian.

No More Posts Available.

No more pages to load.