Lima Puisi Tombak Sutrisno Fatubun

oleh -175 views
Link Banner

LETNAN KOMARUDIN

Ampas kopi mana yang mau carita tentang hari ini?
Mata kompas mana yang bisa kas tunju sampe sini?
Dari ujung Timur Nusantara, sapa yang badiri bela negara
Topo dada tiga kali antua siap kibar bendera

Sirene su babunyi angka senjata deng peluru
Letnan pu suara tegas! Ajak kepung setiap penjuru
Ini salah tanggal, mar semangat merdeka su bergemuruh
Tembakan macam hujan tapi antua kebal peluru

Serang dari selatan
Mandi Peluru bukan pakatan
Darah enbal di satu badan
Macam racun dong kelabakan

Usir deng suara, dong lari kaki pukul panta
Putra Sar Wad Wat Lau guncang Kota Jogjakarta
Seng mundur satu langkah, Elly seng bisa tumbang
Kokang senjata bunuh dorang yang masih tambang

Link Banner

=======

TANAH KARANG TERBAKAR TAWA

Berawal dari jiku pintu rumah, melangkah deng irama
Keringat itu uang pung aroma, hasil dari apa yang katong toma
Jang bangga deng ale pung performa
Angka dagu, topo dada tu semua nanti hilang percuma

Ale musti jadi Musa, pake tongkat kesuksesan par bela rintangan
Simpul jari, lipat tangan, kuat deng doa par lawan tantangan

Dengar beta mau bilang..

Kalau jiwa basar mampu par jadi jembatan
Kenapa mau baku tusu cuma tagal jabatan
Jang jadi daun sondor batang mar tagantung di ranting-ranting pohon
Yang kuat cari alasan dengan kata kiasan minta tolong

Coba lia..

Tali su tapinda dari kanan ke kiri
Toga bungkus badan deng ijasah dong badiri
Mata lensa manyala, hasil potret gantung di dinding
Lah pas tanya isi kepala, nyatanya seng sebanding

Baca Juga  Kapolda Malut Pimpin Penyaluran Bantuan kepada Warga Terdampak Covid-19 di Kecamatan Ternate Selatan

Ada bunyi ribu tiap tahun..
Tapi layu macam daun..
Seng tau apa yang jadi pacuan
Mungkin sekolah cuma par cuan

Pintar di otak, tapi tergantung garis telapak
Biar belajar sampe botak, harus ada modal suara dalam kotak
Seng tau baranang tapi harus jago selam
Karena kalau mau tembus dasar laut harus ada orang dalam

Langgur, 4 Maret 2021

========

JERITAN SENIMAN

(Dorang lupa katorang seng buta
Dulu angka hati sekarang dorang angka muka
Hati luka dong siram tambah cuka
Mungkin karna harta lalu katong yang cilaka)

Burung berkicau di telapak kaki Larvul Ngabal
Pagi pung cerah, paling pas bala kopi deng enbal
Pahit barasa di ujung tulang lidah tapi bukan karna kopi
Ini soal janji yang katanya tulus dar dalam hati

Kebetulan, ada sacangkir logika deng sapiring inspirasi di atas meja
Ingatkan beta tentang tuan fakir yang mau coba-coba pake kameja
Tiba-tiba antua pung jiwa sosial naik sampe di luar nalar berpikir

Lambung lutur lutur
Semangat tim seng bisa ukur
Suka seng suka semua bisa di atur
Kaki kapala dong konsolidasi sampe hilang jalur

Lah mo bagimana?

Kole-kole su mau tabale
Gunung janji su harus malele
Mulu nyaring macam ukulele
Obral janji dong kampanye

Bicara tentang seni padahal bukan seniman
Baumbar tentang pemuda padahal cuma salinan
kenal ka seng kenal tetap salam deng sapa
Mar nanti kalau datang susah sapa mo lia sapa

(Dorang lupa katorang seng buta
Dulu angka hati sekarang dorang angka muka
Hati luka dong siram tambah cuka
Mungkin karna harta lalu katong yang cilaka)

Baca Juga  Diundang PDI Perjuangan Daftar Cakada, Kasman Uno Ucapkan Terima Kasih

Waktu kursi yang dong cari
Game-game katong datang kamari
Datang waktu susah lah katong cari
Sabar dolo, nanti kabari

Ini kata kiasan yang ada par tutup mata
Waktu tercium jeritan seniman negeri
Saat telinga seng bisa par lia
Aroma ribuan tangisan, ini ngeri!

Seniman tanah ini hanya sampah media
Yang digodok demi kepentingan yang mulia
Mari ke pojokan lingkaran, lah dong coba lia
Katong cuma butuh sentuhan, bukan rupiah

Janji hanya abu yang tahapus karena hujan jabatan
Kele rakyat par batukel cuma saat ada hajatan
Lia rakyat su macam tampa pamali
Cuma klakson jadi tanda bukti itupun hanya sesekali

Acuan apa yang dong pikir saat ada di kursi pejabat
Sampe lupa ada ribuan jemari yang mau berjabat
Katong berusaha par jadi pelangi, tapi hati macam awan gelap kelabu
Rakyat hanya anak nyamuk, saat dong asyik di surga kelambu

Gubuk Cerita, 18 Maret 2021

=======

MANGAPA HARUS PALMA

Awan biking air jatuh ke sudut-sudut hati
Turun dar’ bola mata, balandung di teras pipi
Ini bukan curah hujan
Tapi ini yang dong bilang air kasihan

Kasih yang ada dalam sengsara
Deng nurani yang tatanam dalam pusara
Suara tentang toleran su hilang percuma
Karna ini soal perorang, bukan tagal agama

Trus mangapa harus gereja?
Mangapa harus gereja saat katong hargai lidi, salib deng sajadah?
Biar katong titik deng jari lah dong sapu deng tangan tapi katong ada dalam amin yang sama
Satu rahim dari pertiwi yang katong panggil mama

Baca Juga  Warga Kawata Tolak Penyelenggaraan Pemilu, KPU Kepsul Ambil Langkah Preventif

========

TELAPAK ROSARIO JEMARI TASBIH

Makin dalam katong bertolak
Semakin tinggi ombak bergejolak
Pica di muka perahu kisah
Tagal gelombang sesal di tanjung mata

Nanti katong lia purnama mulai sentuh samudera
Akang pung cahaya kas tarang altar deng sajadah
Tabungkus ragu deng percaya katong bisa satu nakoda
Tenyata satu dalam amin tapi beda tempat ibadah

Katong seng kalah rekeng soal perhatian
Mar harus pikir banyak soal keyakinan
Untuk kasih yang katong bagi, akang seng kurang
Biking hati paling gebu par berjuang

Ada keringat yang menetes di satu cawan
Sekalipun katong pung usaha lapuk seng bertuan
Beta genggam rosario dan roti anggur yang dong tuang
Ale ramas tasbih sapu mukena yang mustahil par buang

Katong paham kalau ini Tuhan coba
Antua uji deng cinta yang biking par baku dapa
Katong harus pilih pencipta atau yang dicipta
Setia pada kitab atau khianati cinta

Rasa sayang ini, pucuk dari semua luka
Tumbuh di taman hati, mekar di air mata
Kal memang natal bukan titik temu
Buka pintu lebaran biar beta jadi tamu

Gubuk Cerita, 14 April 2021

TOMBAK SUTRISNO FATUBUN alias Tofan Trisno adalah penyair rap. Di panggung hiphop, ia menggunakan nama Uncle Tom. Kini dia bergabung dengan Bengkel Sastra Nuhu Evav (BSNE) dan mencoba menggabungkan puisi dan rap. Beberapa kali puisinya dibawakan secara rap-puisi dalam pentas sastra di Tual dan Langgur.