Gubernur Papua minta pasukan ditarik dari Nduga, Ini jawaban TNI

oleh -18 views

@Porostimur.com | Papua : Gubernur Papua Lukas Enembe meminta agar pemerintah Indonesia menarik seluruh aparat TNI-Polri yang sedang melaksanakan tugas pengamanan di Kabupaten Nduga pasca terjadinya pembunuhan 16 pekerja di Nduga tanggal 1-2 Desember lalu. Lukas menyebut kehadiran aparat TNI dan Polri di sana membuat masyarakat takut.

Kami meminta agar Presiden Jokowi segera menarik pasukan, kata Lukas dikutip Reuters, Kamis (20/12).

Menjelang Natal, dia berharap tak ada lagi kekerasan yang terjadi terhadap warga sipil.

Hal senada diutarakan Ketua DPR Papua, Yunus Wonda. Dia mengaku mendapat laporan bahwa pengejaran yang dilakukan TNI terhadap kelompok kriminal bersenjata (KKB) membuat masyarakat ketakutan.

Link Banner

“Rakyat semakin trauma, ketakutan. Mereka lari ke hutan. Kami minta hentikan semua pergerakan di Nduga, tarik seluruh pasukan keluar dari sana,” ujar Yunus kepada BBC News Indonesia.

Baca Juga  Kemendagri: Perencanaan Pembangunan Daerah harus Selaras dengan Pembangunan Nasional

Sementara itu, TNI menegaskan tidak akan menarik mundur pasukan dari Nduga, Papua.

Kapendam XVII Cendrawasih, Kolonel Inf Muhammad Aidi mengatakan, permintaan itu menunjukkan Gubernur dan Ketua DPRD Papua, tidak memahami tupoksi sebagai pemimpin, pejabat dan wakil rakyat. Bahwa Gubernur adalah wakil dan perpanjangan tangan pemerintah pusat dan NKRI, di daerah.