PPATK Ungkap Transaksi Mencurigakan Senilai Rp80 Triliun Terkait Pemilu 2024

oleh -21 views
Raker Komisi III DPR dengan Kepala PPATK di gedung DPR, kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu, 26 Juni 2024. (Beritasatu.com/Yustinus Paat)

Porostimur.com, Jakarta – Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) Ivan Yustiavandana mengungkap transaksi mencurigakan terkait pemilu 2024 sebesar Rp 80 triliun. Menurut Ivan, transaksi tersebut merupakan hasil analisis 108 produk intelijen keuangan yang melibatkan parpol, anggota parpol, calon legislatif, incumbent atau pejabat aktif.

“Selama periode Januari 2023 sampai dengan Mei 2024, PPATK telah menyampaikan 108 produk intelijen keuangan berupa hasil analisis/informasi dan hasil pemeriksaan terkait pemilu 2024 dan/atau yang melibatkan parpol/anggota parpol/calon legislatif/incumbent/pejabat aktif dengan nominal perputaran dana sebesar total Rp 80.117.675.256.064,00,” ujar Ivan dalam rapat kerja dengan Komisi III DPR di gedung DPR, kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (26/6/2024).

Baca Juga  Juni 2024, Surplus Neraca Perdagangan Maluku Utara Turun

Ivan mengatakan, temuan perputaran dana mencurigakan lebih dari Rp 80 triliun selama masa pemilu 2024 berdasarkan hasil collaborative analysis team (CAT). Menurut dia, CAT tersebut terdiri dari PPATK, KPU, Bawaslu, dan sejumlah sektor swasta.

“Hal ini ditunjukkan dengan inisiasi pembentukan CAT yang terdiri dari PPATK KPU Bawaslu, dan private sector, terdiri dari 157 penyedia jasa keuangan. Pembentukan CAT berperan dalam penguatan kolaborasi dan sinergi untuk mendukung transparansi dan akuntabilitas penyelenggaraan pemilu,” tandas Ivan.

No More Posts Available.

No more pages to load.