Tutupi Kejahatan Perang, Israel Jadikan Rumah Sakit sebagai Penjara

oleh -26 views
Israel menggunakan rumah sakit sebagai penjara untuk menyiksa tahanan Palestina. Foto/AP

Porostimur.com, Gaza – Pasien terbaring terbelenggu dan mata ditutup di lebih dari selusin tempat tidur di dalam tenda putih di padang pasir. Operasi dilakukan tanpa obat pereda nyeri yang memadai. Dokter yang tidak disebutkan namanya.

Ini adalah beberapa kondisi di satu-satunya rumah sakit Israel yang didedikasikan untuk merawat warga Palestina yang ditahan oleh militer di Jalur Gaza. Itu diungkapkan tiga orang yang pernah bekerja di rumah sakit tersebut kepada The Associated Press. Mereka juga membenarkan laporan serupa dari kelompok hak asasi manusia.

Meskipun Israel mengatakan bahwa mereka hanya menahan tersangka pejuang, banyak pasien ternyata bukan kombatan yang diambil dalam penggerebekan, ditahan tanpa diadili dan akhirnya dikembalikan ke Gaza yang dilanda perang.

Baca Juga  KPU Kota Tidore Sampaikan Progres Pembentukan Pantarlih di Kecamatan Oba

Delapan bulan setelah perang Israel-Hamas, tuduhan perlakuan tidak manusiawi di rumah sakit lapangan militer Sde Teiman semakin meningkat, dan pemerintah Israel berada di bawah tekanan yang semakin besar untuk menutupnya. Kelompok hak asasi manusia dan kritikus lainnya mengatakan tempat yang awalnya merupakan tempat sementara untuk menahan dan merawat para militan setelah 7 Oktober telah berubah menjadi pusat penahanan yang keras dengan akuntabilitas yang terlalu sedikit.

No More Posts Available.

No more pages to load.