Film Ben & Jody Bawa Semangat Juang Glenn Fredly

oleh -55 views
Link Banner

Porostimur.com, Jakarta – Pemain dan kru produksi Ben & Jody mempersembahkan film ketiga dari semesta Filosofi Kopi untuk mendiang musisi Glenn Fredly. Pemeran Ben, Chicco Jerikho, mengatakan bahwa film Ben & Jody menghadirkan semangat Glenn Fredly.

“(Sebelum meninggal) dia ngajakin bikin film aksi yang bicara tentang sesuatu. Ini semua spirit Bung Glenn,” kata Chicco dalam acara konferensi pers perilisan official trailer dan poster Ben & Jody di Epicentrum XXI, Jakarta Selatan, Rabu (5/1/2022).

Setelah mendengar keinginan Glenn, tim Filosofi Kopi membahasnya dengan sutradara Angga Dwimas Sasongko. Tim dari rumah produksi Visenema memutuskan ingin membuat film aksi yang tak hanya menghibur tetapi juga mengangkat isu yang sedang terjadi, seperti alih fungsi lahan.

Baca Juga  Bupati Buru: Pancasila Jati Diri Bangsa

“Itu yang kami tangkap. (Isu ini) yang menjadi perjuangan orang kecil. Mereka tak boleh menunggu supaya keturunan mereka selamat dan tak mengalami apa yang dialami tetuanya,” ujar Chicco.

Sutradara Ben & Jody Angga Dwimas Sasongko menjelaskan bahwa selama proses penulisan, ada kejadian luar biasa. Itulah yang mengubah genre film ini.

“Tadinya mau bikin agak komedi. Tapi proses kreatif berubah drastis pas Bung Glenn meninggal,” kata dia.

Setelah Glenn Fredly meninggal, Angga mengatakan, ia sangat kehilangan sosok sahabat dekat. Ia sampai kehilangan kreativitasnya.

“Ini masa membingungkan sepanjang hidup saya, tiga bulan bego total nggak ngerti mau ngapain,” ujarnya.

Angga mengatakan, film aksi yang tayang mulai 27 Januari 2022 ini merupakan bentuk proses penyembuhan atas kehilangan sosok Glenn Fredly.

Baca Juga  Jembatan Reyamru Ambruk, Bupati Maluku Tenggara Gerak Cepat Kirim Tim

“Akhirnya, ini proses healing juga, kami ingin bikin lucu-lucuan. Tapi, peristiwa kehilangan Bung yang akhirnya mengubah semua dimensi dalam film ini,” kata Angga.

Angga menjelaskan bahwa Glenn ingin membuat film aksi tentang Indonesia. Ia menyebut, Glenn berharap ada film yang berbicara isu penting.

“Ini sebuah upaya kami untuk mewujudkan itu dengan memberikan banyak pengaruh, sangat Glenn. Misalnya, Wanareja, Rinjani, Tambora karena Glenn aktivis masyarakat adat di Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN),” ujar Angga.

Angga menggambarkan Glenn adalah sosok yang sangat delat dengan isu lingkungan hidup. Sebut saja, kevokalannya melawan kerusakan alam di Kepulauan Aru.

“Itu jadi memori di kepala kami. Ini mau kami terjemahkan di cerita Ben & Jody, sebagai bentuk perayaan hidupnya,” kata Angga.

(red/republika)

No More Posts Available.

No more pages to load.