Pemkot Ambon Terus Kerjakan Tujuh Program Prioritas, ini Capaiannya

oleh -14 views
Link Banner

Porostimur.com | Ambon: Tujuh Program Prioritas sesuai visi Ambon yang Sejahtera, Harmonis dan Religius terus dikerjakan memasuki tahun ke empat kepemimpinan Walikota Richard Louhenapessy dan Wakil Walikota Syarif Hadler.

Walikota Ambon, Richard Louhenapessy,Selasa (25/5/2021), di Balai Kota mengatakan kinerja Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon dapat dilihat dalam capaian pada program prioritas tahun 2017 – 2020, yang meliputi, Ambon Cerdas, Ambon Sehat, Ambon Sejahtera, Ambon Aman, Ambon Bersih, Ambon Terang, dan Ambon Berbudaya.

Dijelaskan untuk program prioritas Ambon Cerdas, salah satu indikatornya adalah angka melek huruf yang terus meningkat dimana di tahun 2020 angka melek huruf kota Ambon mencapai 99,98 persen.

Selain angka melek huruf rata – rata lama sekolah kota Ambon juga cukup baik dimana pada tahun 2017 – 2018 mencapai 12 tahun atau tingkat SMA sedangkan, pada tahun 2019 – 2020 turun menjadi 9 tahun atau tingkat SMP, dengan tingkat kelulusan tingkat SD hingga SMP mencapai 100 persen.

Untuk Program prioritas Ambon Sehat, Usia Harapan Hidup di Kota Ambon terus meningkat dimana pada tahun 2020 mencapai 70,25 tahun. Sedangkan untuk Gizi buruk turun secara signifikan, dari 17 penderita di tahun 2018 menjadi 3 penderita di tahun 2020.

Baca Juga  Tinjau Pusat Perbelanjaan, Walikota Minta Satgas Perketat Pengawasan

“Sedangkan untuk Stunting perlu mendapat perhatian karena walaupun prevelensinya selalu turun dari tahun 2017, namun masih cukup tinggi di angka 14 persen pada tahun 2020,” kata Walikota.

Selanjutnya untuk program Ambon Sejahtera, dengan indikator prosentasi angka kemiskinan menurun, dari 4,72 persen di tahun 2018 menjadi 4,51 di tahun 2020. Sedangkan angka pengangguran menurun dari 13,99 persen di tahun 2017 menjadi 12,84 di tahun 2020.

“Untuk pertumbuhan Ekonomi, Rata – rata pertumbuhan ekonomi Kota Ambon dari 2017 – 2019 ada di angka 6, namun di tahun 2020 terjun bebas ke 1,95. Hal ini disebabkan oleh kondisi pandemi,” kata Walikota.

Selain itu, menurut WalikotaIndeks pembangunan manusia (IPM) Kota Ambonterus merangkak naik dari waktu ke waktu. IPM dapat dipakai sebagai salah satu indikator keberhasilan pembangunan, karena ukurannya adalah kesejahteraan dan kualitas hidup manusia.

Baca Juga  Abu Sayyaf Sandera 3 Nelayan Baubau Wakatobi, Minta Tebusan Rp8 Miliar, Wakil Wali Kota: Lakukan Diplomasi

“IPM Kota Ambon tahun 2017 ada di angka 79,82 sedangkan di tahun 2020 meningkat menjadi 80,84dan berada pada peringkat tujuh kabupaten/kota se – Indonesia,” ujarnya.

Diakui Walikota, masih banyak hal yang perlu dibenahi pada sisa satu tahun periode kepemimpinan bersama Wawali. Untuk itu dirinya mengajak seluruh ASN Pemkot Ambon untuk dapat bekerja sama dalam menuntaskan seluruh program prioritas.

“Saya pahami jika ada kekurangan disana – sini, oleh sebab itu saya meminta ASN Pemkot tetap semangat untuk bersama – sama bekerja. Walaupun tinggal satu tahun periode saya memimpin bersama wawali, namun saya percaya dengan kerukunan dan suasana harmonis, semuanya dapat dilaksanakan dengan baik,” demikian Walikota. (nicolas)

No More Posts Available.

No more pages to load.