Suara PSI Tiba-tiba “Meledak”, Menyala Abangku…

oleh -86 views

Oleh: Ari Junaedi, Akademisi dan konsultan komunikasi

SEPERTINYA daftar tujuh keajaiban dunia untuk saat ini harus direvisi ulang. New Open Corporation (NOWC) telah melakukan pemungutan suara dari 100 juta orang lebih untuk menentukan 7 di antara 176 nominasi tempat bersejarah.

Selain Tembok Besar China; Taj Mahal di Agra, India; Petra, Yordania; Colosseum di Roma, Italia; Machu Picchu di Andes, Peru; Chichen Itza di Meksiko; serta patung Christ the Redeemer di Rio de Janeiro, Brasil, tidak ada satu pun wakil Indonesia yang terpilih.

Ada baiknya Kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang berada di Jalan Imam Bonjol, Jakarta juga diusulkan masuk dalam nominasi “tujuh keajaiban dunia”.

Baca Juga  1.000 Wisudawan Harvard Walkout Upacara Wisuda, Kecam Sikap Universitas atas Aksi Bela Gaza

Betapa tidak, KPU dengan Sistem Informasi Rekapitulasi Elektronik disingkat Sirekap kini dituding berbagai kalangan sebagai sumber “keajaiban” melonjaknya suara Partai Solidaritas Indonesia (PSI).

Padahal, awal dikenalkannya Sirekap di Pemilihan Umum atau Pemilu 2024 begitu mulia, yakni aplikasi berbasis teknologi informasi yang digunakan untuk menyajikan hasil penghitungan suara dan memfasilitasi proses rekapitulasi hasil Pemilu.

Menjadi “terhina” ketika Sirekap tanpa disadari memiliki begitu banyak celah kerawanan yang bisa dimanipulasi dan dimanfaatkan untuk kepentingan pihak tertentu.

No More Posts Available.

No more pages to load.