Ibnu Sina, Filsuf Besar yang Hafal Al-Qur’an pada Usia 10 Tahun

oleh -46 views
Ibnu Sina meninggal pada Juni 1037, pada usia 58 tahun setelah lama menderita sakit perut. Foto/Ilustrasi: Ist

Dikenal sebagai Avicenna di Barat, polymath Persia ini memiliki pengaruh besar dalam studi penyakit, astronomi, dan logika. Dia lahir pada tahun 980 M dari keluarga Persia di dekat kota Bukhara di Uzbekistan modern. Hebatnya lagi, dia sudah hafal Al-Quran saat 10 tahun.

Karya cendekiawan Persia ini berdampak luas baik di dunia Islam maupun Eropa, dengan kritik dan pembelaan terhadap teori-teorinya berlanjut hingga era modern.

Begitu besar pengaruh Ibnu Sina, terutama pada imajinasi orang Eropa , sehingga dia – bersama filsuf Andalusia Ibnu Rusyd (Averroes) dan jenderal Muslim terkenal Saladin – muncul di antara “orang-orang kafir yang berbudi luhur” dalam Inferno Dante, menempati lingkaran pertama neraka di sampingnya.

Baca Juga  Memaknai Pengorbanan, Dari Ibrahim hingga Kini

Dia juga dikreditkan dengan melestarikan dan membangun ide-ide filsuf Yunani Aristoteles, yang ide-idenya membentuk landasan metode ilmiah modern.

Bagi para revivalis Islam, Ibnu Sina adalah contoh perkembangan intelektual yang terjadi selama abad-abad awal Islam, dan menolak gagasan bahwa agama merupakan penghalang bagi pemikiran ilmiah dan filosofis.

Siapakah Ibnu Sina?

Nama lengkapnya, Abu Ali al-Hussain ibn Abdullah al-Balkhi. Ibnu Sina lahir pada abad ke-10 di desa Afshana, yang seperti sebagian besar Asia Tengah pada saat itu diperintah oleh Kekaisaran Samanid, sebuah negara Muslim Sunni asal Iran.

No More Posts Available.

No more pages to load.