Kasus Covid-19 Naik Lagi, Perdana Menteri Belanda Minta Maaf ke Masyarakat

oleh -94 views
Link Banner

Porostimur.com | Amsterdam: Perdana Menteri Belanda, Mark Rutte meminta maaf kepada masyarakat karena kasus Covid-19 kembali mengalami kenaikan.

PM Rutte pada Senin (12/7/2021) mengakui bahwa pembatasan virus corona terlalu cepat dicabut oleh pemerintah.

Sehingga tahun ini Belanda mengalami lonjakan kasus infeksi Covid-19 di level tertinggi.

Dilansir dari Reuters, pada Jumat lalu Rutte kembali menetapkan pembatasan di sejumlah tempat umum seperti bar, restoran, dan klub malam.

Ini dilakukan untuk menanggulangi lonjakan Covid-19 dari kalangan orang dewasa dengan usia yang masih muda.

Kebijakan ini kembali diberlakukan setelah dua minggu sebelumnya pemerintah mencabut sebagian besar pembatasan.

Sebab saat itu kasus Covid-19 mulai mengalami penurunan di Belanda.

“Apa yang kami pikir mungkin, ternyata tidak mungkin dalam praktiknya,” kata Rutte kepada awak pers, Senin (12/7/2021).

Baca Juga  Hari Bhayangkara Ke-74, Polda Maluku Lakukan Tradisi Cuci Pataka

“Kami memiliki penilaian yang buruk, yang kami sesali dan kami minta maaf,” tambahnya.

Permintaan maaf Rutte menandai perubahan sikapnya setelah sebelumnya pada Jumat dia membela pencabutan pembatasan Covid-19.

Rutte juga menolak pemerintahannya dianggap salah urus.

Sikap perdana menteri sempat menuai kritik dari Otoritas Kesehatan karena dianggap membiarkan orang-orang muda keluar lagi.

Infeksi Covid-19 di Belanda mengalami lonjakan tertinggi pada 2021, beberapa hari setelah keputusan pembukaan kembali bar, restoran, dan klub malam dua pekan lalu.

ilustrasi bartender
ilustrasi bartender di bar (Pixabay)

Meskipun sistem tes Covid-19 masih berjalan, banyaknya warga yang keluar ke tempat-tempat hiburan malam tetap membuat infeksi corona membengkak.

Sejauh ini, lonjakan kasus corona di Belanda belum menyebabkan peningkatan pasien yang signifikan di rumah sakit.

Baca Juga  Kebakaran Landa Pemukiman di Kota Ambon. Dua Orang Tewas

Sebab kebanyakan kasus Covid-19 dialami orang-orang muda yang cenderung menderita gejala ringan.

Selain itu, para lansia yang rentan terpapar hingga kritis sudah divaksinasi.

Kendati demikian, Menteri Kesehatan Belanda Hugo de Jonge mengatakan bahwa ada kemungkinan terjadi peningkatan kasus Covid-19 yang “belum pernah terjadi sebelumnya”.

Selain mengaku salah, Rutte juga menilai bahwa sikapnya saat konferensi pers pada Jumat bukanlah yang terbaik.

“Kami diminta untuk merenungkan keputusan kami sendiri,” katanya.

“Tidak benar bahwa kami tidak melakukannya,” pungkas Rutte.

Restoran dan bar di Belanda tutup selama pemberlakuan lockdown nasional.
Restoran dan bar di Belanda tutup selama pemberlakuan lockdown nasional. (Anadolu Agency)

Menurut Worldometers pada Senin (12/7/2021), Belanda duduk di posisi 20 dunia dengan jumlah infeksi Covid-19 sebanyak 1.736.879 terhitung sejak awal pandemi di negara ini.

Baca Juga  Jumat Berkah, Personil Babinsa Koramil 1509/Kayoa Bagikan Nasi Kotak

Ada penambahan 8.441 kasus infeksi pada hari ini.

Kemudian jumlah korban jiwa ada 17.766, bertambah satu orang.

Pasien yang sembuh berjumlah 1.653.938, ada penambahan sebanyak 1.205 orang.

(red/tribunnews)